Selasa, 31 Juli 2012

Antara Saya, Sepatu Eagle dan Guru BP



http://viptin15.blogspot.com/2009_07_01_archive.html

Kalo mau ngomongin kisah masa kecil, sebetulnya terlalu banyak kenangan masa kecil yang menurut saya sulit untuk dilupakan. Salah satu yang sering membuat saya tersenyum-senyum sendiri adalah kenakalan atau boleh dibilang kebandelan saya ketika usia SMP. Di bangsu SMP, nama saya lumayan sering masuk daftar list guru BP (Bimbingan Penyuluhan). Bukan karena nyontek lho, tapi lebih pada kebandelan saya selama menjadi murid. Namanya juga ABG, bandel-bandel dikit wajarlah hehehe....
Sejak kecil, saya ini termasuk anak tomboy. Entah karena terkondisi demikian atau memang dalam diri saya ada sifat kelaki-lakian. Kenapa saya bilang terkondisi, karena memang awalnya orang tua saya menginginkan anak pertamanya lahir laki-laki. Tapi begitu yang mbrojol perempuan, maka untuk mengobati kekecewaan itu saya diberi nama Edi. Sementara Kusumawati adalah penanda dari gender saya. Itu menurut cerita orang tua saya lho.
Saking terobsesinya punya anak laki-laki, sejak kecil pula saya dibiasakan memakai baju model laki-laki. Celana panjang atau pendek, hem atau kaos, adalah baju keseharian saya. Saya hanya mengenakan rok pas sekolah saja karena memang harus pakai pakaian seragam. Tidak hanya dalam berpakaian, penampilan terutama potongan rambut pun selalu model ala cowok. Sandal atau sepatu juga tak punya yang model cewek. Mainan apalagi, koleksi mainan saya justru mobil-mobilan dan tembak-tembakan, bukannya boneka seperti anak cewek pada umumnya. Tapi entah mengapa saya fine-fine aja dengan kondisi seperti itu.
Orang tua saya bukannya tidak menyadari "kekeliruannya" itu lho. Setiap kali saya ulang tahun, mereka selalu membuatkan baju cewek untuk saya. Tapi ya itu, baju itu hanya saya kenakan pas acara ulang tahun saja. Setelah itu ya kembali ke kebiasaan awal, berdandan ala cowok lagi. Kebiasaan saya yang "serba" laki-laki itu ternyata tak berkurang sampai saya besar.
Nah kebetulan ketika saya mulai masuk jenjang SMP, sekolahan saya mewajibkan setiap murid perempuan mengenakan sepatu vantopel hitam setiap hari Senin atau setiap ada upacara bendera.  Sementara murid laki-laki memakai sepatu kets hitam dan harus bertali. Bagi saya peraturan itu sungguh menyiksa. Kenapa, karena saya paling tidak bisa pakai sepatu vantopel. Rasanya gimana gitu, malah seperti mau kesrimpet gitu. Untuk mensiasatinya saya biasanya bawa 2 sepatu. Satu sepatu jenis kets merk Eagle warna biru muda (jaman saya dulu merk ini ngetop banget, dipakai dengan tali yang warna warni dan kaos kakinya pun warna ngejreng gitu). Dan satunya lagi sepatu jenis vantopel hitam. Untuk lebih jelasnya sepatu Eagle yang seperti apa yang dulu biasa saya pakai, ya kurang lebih mirip gambar sepatu yang diatas itu.
Sayangnya saya sering atau bahkan mungkin hampir setiap hari Senin saat upacara, saya kepergok guru BP tidak pakai sepatu vantopel warna hitam. Persoalannya kenapa saya bisa kepergok guru BP pas hari Senin? Ya karena saya sering datang ke sekolah hampir telat. Pas kelas 1 dan 2 saya biasanya naik bis kota kalo ke sekolah (pas kelas 3, saya sudah nekad bawa motor sendiri meskipun belum punya SIM, bandel juga khan). Karena sering hampir telat itulah, makanya saya kadang-kadang harus lari-lari dulu dari tempat pemberhentian bis sampai ke sekolah yang jaraknya sekitar 200 meter dari jalan raya. Kalo ada waktu biasanya saya ganti dulu sepatu kets saya dengan vantopel di sebuah gardu satpam suatu universitas swasta yang berada tepat di samping SMP saya. Sialnya koq ya seringkali waktunya sangat mepet dengan bel masuk sekolah. Saya khan nggak mungkin lari-lari dengan mengenakan sepatu vantopel, bisa kejengkang saya. Ya sudah deh, pasti saya kepergok guru BP yang biasanya memang rajin berdiri di depan gerbang sekolah pas hari Senin. Walaupun saya bilang bawa sepatu vantopel, tetap saja guru BP ngomel-ngomel. "Kenapa gak dipakai dari rumah?", begitu biasanya guru saya kalo ngomel. Ealah jangankan dipakai dari rumah, dipakai dari jarak 200 meter aja kesrimpet-srimpet koq. Tapi saya bisa apa, ya terima saja. Pembelaan nggak ada gunanya kalo sudah di depan guru BP.
Untungnya bukan saya saja yang berkelakuan begitu. Di kelas saya setidaknya ada 3 atau 4 orang murid perempuan yang seringkali juga senasib dengan saya (hai...Nunung, Wilis, Susi...do you remember this story hehehe). Selain itu kebandelan saya yang lain ya cuman sering bolos pas jam pelajaran, tapi bukan kabur lho! Saya tetap ada di lingkungan sekolah, tapi tidak mengikuti pelajaran aja. Biasanya sih saya ke kantin makan. Maklum saya seringkali nggak sempat sarapan kalo berangkat ke sekolah. Daripada kelaparan dan pingsan, khan repot (ini cuman ngeles aja sih! hehehe). Sayangnya itu kantin letaknya dekat kantor BP, makanya sering ketahuan juga saya. Gimana nggak ketahuan wong kalo mau ke kantin harus lewat di depan kantor BP. Makanya harus ngintip-ngintip dulu, kalo dirasa aman ya langsung nongkrong makan. Sialnya begitu mau balik, eh ada guru BP di sana. Apes itu namanya.
Saya dan teman-teman sekelas semasa SMP

Ngomong-ngomong guru BP, saya pernah nih ngerjain guru BP laki-laki. Dia ini guru praktek di sekolah saya. Waktu itu guru praktek itu menyebarkan semacam kuesioner di kelas saya. Hari ini di bagi, minggu depan harus di kumpulkan dan sudah diisi lengkap. Isinya sih biodata siswa dan beberapa pelanggaran-pelanggaran yang pernah dilakukan. Jelas aja saya males mengumpulkan. Bisa hancur reputasi tho! Karena nggak juga mengumpulkan, akhirnya guru praktek itu mendatangi rumah saya dan ketemu langsung dengan bapak saya. Saya sih nguping saja pembicaraan mereka dari dalam kamar. Ngakak saya sebenarnya, itu guru cerita banyak tentang kelakuan saya. Bapak saya sih cuman iya-iya aja. Mungkin dipikirnya bapak saya tidak tahu kelakuan anaknya. Padahal bapak saya saja pernah disuruh bikin surat pernyataan gara-gara saya lupa minta tanda tangan di kertas ulangan bahasa Inggris saya. Saya waktu itu benar-benar lupa, padahal harus dikumpulkan hari itu. Ya sudah saya palsu aja tanda tangan bapak saya. Sayangnya tanda tangannya nggak mirip, jadi ketahuan deh! Untungnya lagi nilai saya waktu itu pas tidak jeblok, jadi bapak saya maklum aja atas kelakuan anaknya ini. Tapi jujur itu pertama kali dan hanya sekali seumur hidup saya malsu tanda tangan lho! Nggak bakat kayaknya saya ya.
Sebenarnya masih banyak yang ingin saya ceritakan, tapi koq rasanya seperti mengumbar "aib' saya sendiri ya. Jadi daripada saya "telanjangnya" kebanyakan, sampai sini aja deh cerita saya tentang masa kecil saya yang benar-benar terlalu indah untuk dilupakan itu...cieee...cieee..... Kalo telanjangnya kebanyakan, bisa masuk angin saya hehehe. So ini cuman cerita ya, ingat "don't try this at home!"


***** 

"Mak, ane ikutan giveaway-nya ye, mak! Kasih ane hadiahnya yang Handbag dari NikoNiko Shop atau Paket kecantikan dari Oriflame juga boleh, ya Mak! Soale ane lagi pengin ngerubah penampilan biar agak feminim dikit kayak Mak"



4 komentar:

  1. mbak... -_- bandel banget sih mbaaak...wkwkwkwkwkwk
    btw, kalo aku dulu punyanya sepatu merk Kasogi....kalo sobek beli lagi...wkwkwkwkwk
    makasih ya mbak udah ikutan #GABlogEmakGaoel..tunggu pengumumannya tanggal 4 agustus yes.. :)

    BalasHapus
  2. Huheuehue... sukaaaa... :D

    BalasHapus